Wednesday, May 20, 2015

Apa itu Angiogenesis?

Advertisement

Angiogenesis adalah proses pembentukan pembuuh darah baru dari pembuluh darah yang telah ada. Pembentukan pembuluh darah baru biasanya terjadi pada embrio, otot-otot yang sering dilatih, jaringan yang sedang memperbaiki diri setelah luka, dan pada jaringan kanker. Pembentukan sel darah baru diperlukan untuk memenuhi kebutuhan jaringan akan oksigen dan nutrisi, juga untuk memperbaiki pembuluh darah yang telah rusak. Berdasarkan cara terbentuknya, angiogenesis dapat dibedakan menjadi angiogenesis tunas (sprouting angiogenesis) dan angiogenesis belah (splitting angiogenesis).

  • Sprouting angiogenesis merupakan pembentukan pembuluh darah baru melalui pembentukan tunas dari pembuluh darah yang telah ada, seperti batang tumbuhan yang mengeluarkan tunas sampingnya.
  • Splitting angiogenesis merupakan pembentukan pembuluh darah baru melalui pembelahan pembuluh darah yang telah ada.

Angiogenesis secara besar-besaran terjadi pada embrio hewan ketika masih berkembang dalam kandungan ataupun telur. Embrio merupakan masa-masa awal perkembangan berbagai macam organ tubuh termasuk pembuluh darah. Embrio akan melakukan angiogenesis pada seluruh bagian tubuh hingga pembuluh darah dapat terbentuk di setiap sudut tubuh. Dalam prosesnya, pembuluh darah baru yang terbentuk akan tumbuh dan berkembang dan akhirnya menempel dengan pembuluh darah yang ada di dekatnya.

angiogenesis

Angiogenesis terjadi karena pengaruh dari faktor-faktor yang dihasilkan oleh sel. Salah satu faktor utama dalam angiogenesis adalah VEGF (vascular endothelial growth factor). VEGF adalah molekul yang dihasilkan oleh sel untuk memicu terbentuknya pembuluh darah baru di sekitarnya.

Angiogenesis dan kanker.

Kanker adalah sel-sel tubuh yang telah mengalami mutasi sehingga mengalami pertumbuhan yang tidak terbatas. Sel-sel kanker akan terus tumbuh membesar dan membutuhkan pasokan oksigen dan nutrisi yang banyak dari tubuh. Untuk mencukupi kebutuhan oksigen dan nutrisi, sel kanker akan memicu terjadinya angiogenesis sehingga terbentuk banyak pembuluh darah baru di jaringan kanker tersebut.

Kanker yang masih berukuran kecil (kurang dari 1 mm3) belum memicu terjadinya angiogenesis karena kebutuhannya dapat dipenuhi dari pembuluh darah di dekatnya. Namun seiring tumbuhnya kanker tersebut, semakin banyak sel yang harus diberi makan, semakin banyak pula mereka membutuhkan pasokan oksigen dan nutrisi. Sel-sel kanker tersebut akan mensekresikan VEGF untuk memicu terbentuknya pembuluh darah baru pada jaringan kanker tersebut.

angiogenesis pada kanker
Angiogenesis pada jaringan kanker

VEGF akan dihasilkan secara alami oleh sel-sel yang mengalami kekurangan oksigen.

Angiogenesis juga diperlukan oleh sel kanker untuk dapat menyebar ke bagian tubuh lain (metastasis). Sel-sel kanker dapat memisahkan diri dari jaringan induknya kemudian terbawa oleh pembuluh darah dan tumbuh di tempat yang lain. Sel kanker tersebut dapat tumbuh di semua bagian tubuh, tergantung di bagian mana sel tersebut menempel dan kemudian berkembang.

Beberpa obat telah dikembangkan untuk menangani penyakit kanker dengan dasar menghambat pembentukan pembuluh darah baru pada jaringan kanker tersebut. Obat-obatan seperti avastin, afinitor, dan revlimid akan menghambat pembentukan VEGF dan faktor angiogenesis lain sehingga mencegah pembentukan pembuluh darah baru. Jaringan kanker yang gagal membentuk pembuluh darah akan gagal memperbesar dirinya sehingga memungkinkan mencegah jaringan kanker menjadi ganas dan mematikan.

Sel normal sebenarnya mampu menghasilkan anti-VEGF untuk mengatur pembentukan pembuluh darah baru di sekitarnya. Namun sel kanker umumnya telah kehilangan kemampuan menghasilkan anti-VEGF sehingga terbentuk banyak pembuluh darah di dalamnya, bahkan seringkali suatu jaringan kanker memiliki pembuluh darah yang sangat melimpah.

0 komentar

Post a Comment