Friday, December 5, 2014

Jamur Tempe yang Mampu Menetralkan Racun

Advertisement

Tempe, siapa yang tidak tahu tempe, makanaan khas Indonesia yang terbuat dari kedelai yang ditumbuhi jamur. Biji-biji kedelai akan disatukan oleh jamur Rhizopus oligosporus yang tumbuh disekitarnya, hifa (benang-benang) jamur tersebut akan mengikat kedelai dan menjadikan strukturnya menjadi lebih kokoh. Dengan adanya jamur tersebut juga akan menambah citarasa kedelai sehingga menjadi lebih enak untuk dikonsumsi. Namun siapa sangka ternyata jamur tempe tersebut juga mampu menetralkan racun yang ada dalam biji kedelai.

Secara alami biji kedelai mengandung zat yang disebut asam fitat, yang berbahaya bagi tubuh manusia. Asam fitat di dalam tubuh akan mengikat dengan Zn, Fe, Ca, dan Mg sehingga menyebabkan tubuh menjadi kekurangan mineral-mineral tersebut. Mineral yang telah berikatan dengan asam fitat akan mengendap dan tidak mampu diserap oleh tubuh, bila keadaan ini berlangsung terus-menerus dapat menyebabkan munculnya berbagai penyakit yang berbahaya. Untungnya jamur Rhizopus oligosporus, yang digunakan dalam pembuatan tempe mampu mengurangi kadar asam fitat hingga jumlah yang aman bagi tubuh.

Rhizopus tumbuh dengan mendegradasi kedelai untuk membangun tubuh jamurnya. Dalam proses degradasi tersebut, enzim-enzim yang dikeluarkan jamur tersebut mampu merusak asam fitat tersebut hingga kadarnya berkurang dan tidak membahayakan tubuh lagi. Jamur akan mengeluarkan ezim-enzim pencernaan ke luar tubuhnya untuk menghancurkan jaringan yang menjadi medium tumbuhnya. Hasil pencernaan enzim berupa larutan yang kemudian akan diserap oleh jamur untuk tumbuh dan berkembang. Saat enzim-enzim ini bekerja menghancurkan jaringan-jaringan kedelai, asam fitat yang ada di dalamnya juga akan ikut hancur dan tercerna oleh enzim tersebut.

Tidak hanya menambah citarasa kedelai, namun jamur tempe mampu menetralkan racun yang terkandung di dalam kedelai. Selain itu, jamur tempe juga akan meningkatkan kadar protein dalam kedelai sehingga lebih menyehatkan ketika dikonsumsi. Benar-benar jamur yang sangat bermanfaat bagi manusia.

0 komentar

Post a Comment